Mentan SYL: Kalsel Mampu Jadi Penopang Ketahanan Pangan Nasional

MARABAHAN, MK - Kabupaten Barito Kuala mulai memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Meski begitu, tepat di hari pertama PSBB, Sabtu (16/5/2020), Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) tetap melakukan kunjungan kerja di Bumi Ije Jela ini. 

Kehadiran SYL yang didampingi sejumlah Dirjen dan staf ahli di Desa Karang Indah Kecamatan Mandastana ini, selain meninjau lahan pertanian padi milik Gapoktan Surya Indah, sekaligus menawarkan konsep optimasi dan percepatan pertanian.

SYL mengapresiasi  dengan dibuktikannya hasil produksi padi dalam 1 rumpun mencapai 31 malai seperti dilaporkan  Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Barito Kuala hasil ubinan berkisar 9.9 ton per hektare

“Setelah melihat di lapangan, apa yang dilakukan pak gubernur dan bupati kelihatannya apa yang dilakukan di Kalsel yang memiliki lahan pertanian sekitar 300 ribu hektar ini mampu diandalkan untuk dijadikan bagian dari ketahanan pangan nasional,” terang SYL di hadapan Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor, Kapolda Kalsel Irjen Pol Nico Afinta, Danrem 101/Antasari Kolonel Inf Firmansyah, Bupati Batola Hj Noormiliyani AS dan jajaran Forkopimda beserta pejabat terkait Provinsi Kalsel dan Batola.

SYL menilai kondisi pertanian di Batola cukup memadai dan sangat menjanjikan. Oleh karenanya, Ia mengharapkan segera membuat kesepakatan konsep optimasi. Sedangkan penggarapannya diharapkan secepatnya atau paling tidak dimulai panen berikutnya.

“Nanti kita buat kesepakatan dengan konsepsi bersama mulai dari pusat, provinsi, dan kabupaten. Saya juga bersedia tempatkan 2, 3 atau 4 profesor untuk membantu membuat konsepsinya,” paparnya.

Melalui konsep optimasi yang dilakukan, Ia berharap hasil pertanian yang dilakukan bisa lebih besar dari apa yang telah dicapai selama ini. Terlebih pertanian yang diterapkan juga menerapkan pola tumpang sari seperti tanaman jeruk, sayur mayur, dan lainnya yang bisa menambah pendapatan petani.

Sebelumnya, Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor mengucapkan terima kasih atas kesediaan Mentan SYL berkunjung ke beberapa daerah di Kalsel. Ia berharap kehadiran menteri semakin memberi semangat dan tekad petani di Kalsel untuk terus mengembangkan dan memajukan pertanian, khususnya padi.

Kunjungan Mentan SYL di Batola juga berisi penyerahan sejumlah bantuan di antaranya alat panen otomatis Combine Harvester, bibit benih padi unggul kepada Kelompok Tani Karya Indah Karang Indah, dan handtracktor kepada UPJA Amanah Desa Karang Indah.

Usai melakukan kunjungan di Desa Karang Indah, Kecamatan Mandastana, Mentan SYL dan rombongan melanjutkan perjalanan meninjau lahan pertanian Gapoktan Tani Bersama dan Serumpun di Desa Manarap Baru, Kecamatan Kertak Hanyar, Kabupaten Banjar.[advertorial]
loading...

Posting Komentar

0 Komentar