Kementan Siapkan Pemagangan Petani Milenial dan Jalin Kerjasama dengan Tempat Magang

BANJARBARU - Kementerian Pertanian (Kementan) bekerjasama dengan International Fund for Agricultural Development (IFAD), menciptakan program Program Youth Entrepreneurship and Employment Services (YESS).

Tujuan Kegiatan ini adalah untuk melibatkan pemuda dan pemudi di pedesaan agar terlibat dalam sektor berbasis pertanian melalui Program Youth Entrepreneurship and Employment Services (YESS).

Kegiatan ini sendiri dikelola oleh Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Kementan dan pada pelaksanaannya salah satunya oleh Sekolah Menengah Kejuruan Pertanian Pembangunan (SMK-PP) Negeri Banjarbaru sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) wilayah kalimantan selatan.

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL) menaruh harapan besar pada generasi milenial dalam pembangunan pertanian. Menurutnya milenial harus berani menjadi petani atau mendirikan star up pertanian.  

"Usaha pertanian itu paling pasti untuk dilakukan. Selain untuk ekonomi, bisa juga membuka lapangan kerja. Coba bandingkan dengan usaha tambang yang membutuhkan waktu 10 tahun sampai 20 tahun baru bisa mendatangkan hasil. Kuncinya adalah ada kemauan dan pintar dalam membaca peluang," ujar Mentan Syahrul. 

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi mengatakan, sudah saatnya pertanian dikelola generasi milenial. 

“Menggunakan kreativitas dan inovasinya. Sehingga, pertanian ke depan menjadi modern. Tak hanya untuk memenuhi kebutuhan dalam negerinya, tetapi juga berorientasi ekspor,” paparnya. 

Guna terus mencetak generasi muda bidang pertanian terutama di Kalimantan Selatan, kali ini BPPSDMP, Kementan memaksimalkan peran UPT-nya, yaitu SMK PP Negeri Banjarbaru, sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) Provinsi Kalimantan Selatan dalam Program YESS. Di mana kali ini kembali merencanakan pelaksanaan permagangan bagi calon penerima manfaat (CPM) Program YESS.

Pelaksanaan pemagangan sendiri diawali dengan penandatanganan kerjasama dengan tempat pemagangan, Senin (9/05/2022) antara Kepala SMK-PP Negeri Banjarbaru dengan tempat permagangan. 

Pada kerjasama ini, tempat magang siap melaksanakan pemagangan bagi penerima manfaat program YESS, antara lain PT. Buana Karya Bakti, yang akan menyelenggarakan magang dan siap merekrut menjadi tenaga kerja sebanyak 20 orang dengan skema: kepala kerja lapangan dari area intervensi Program YESS. 

Kemudian PT. Siska, yang bersedia menjadi tempat Magang dan sekaligus merekrut 20 tenaga magang untuk menjadi tenaga kerja dengan kompetensi Ruminansia Pemula (SAPI) yang akan bekerja pada bidang pengelolaan Sawit -Sapi.

Dijelaskan oleh Kepala SMK-PP Negeri Banjarbaru, Budi Santoso, Program Pemagangan Bersertifikat ini untuk menghasilkan wirausaha muda pedesaan di bidang pertanian sebagai tenaga kerja yang kompeten maupun berwirausaha di bidang pertanian.

Budi menambahkan, kegiatan ini nantinya akan ada Sertifikat yang diperoleh dari peserta magang adalah berdasarkan SKKNI, yaitu Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia.

Kemudian selanjutnya adalah rumusan kemampuan kegiatan yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan dan/ atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Nantinya kegiatan pemagangan di Kalimantan Selatan akan diikuti 80 orang Penerima Manfaat Program YESS mengikuti Program Pemagangan Bersertifikat, dari kabupaten Banjar, Tanah laut dan Tanah Bumbu.[adv]

Tim Ekpos SMK-PP Negeri Banjarbaru
loading...